Sunday, April 14, 2013

Perkembangan Model Teori Atom Menurut Para Ilmuwan


Hallo sahabat blogger^^
Kali ini saya akan membagikan artikel tentang
Perkembangan Model Teori Atom Menurut Para Ilmuwan!
Semoga dapat bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita semua~

Model Atom John Dalton (Bola Pejal Dalton)
John Dalton (1803), ilmuwan Inggris yang menghidupkan kembali gagasan mengenai atom Democritus.

Hukum kekeka
lan massa yang disampaikan oleh Lavoisier dan hukum perbandingan tetap yang dijelaskan oleh Proust mendasari John Dalton untuk mengemukakan teori dan model atom-Nya pada tahun 1803. John Dalton menjelaskan bahwa:


John Dalton
  1. Atom merupakan bagian terkecil dari materi yang sudah tidak dapat dibagi lagi.
  2. Atom digambarkan sebagai bola pejal yang sangat kecil, suatu unsur memiliki atom-atom yang identik dan berbeda untuk unsur yang berbeda.
  3. Atom-atom bergabung membentuk senyawa dengan perbandungan bilangan bulat dan sederhana. Misalnya air terdiri dari atom-atom hidrogen dan atom-atom oksigen.
  4. Reaksi kimia merupakan pemisahan atau penggabungan atau penyusunan kembali dari atom-atom, sehingga atom tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan.
Kelebihan model/teori atom John Dalton:
  • Dapat menerangkan hukum kekekalan massa (Lavoisier) dan hukum perbandingan tetap (Proust).
Kelemahan model/teori atom John Dalton:
  • Ada partikel yang lebih kecil dari atom yang disebut partikel subatom.
  • Tidak menjelaskan bagaimana atom-atom berikatan.
  • Tidak dapat Menerangkan sifat listrik atom.

Model Atom John Dalton

Model Atom Joseph John Thomson (Roti Kismis Thomson)


Joseph John Thomson
J. J. Thomson (1897), fisikawan Inggris yang mengemukakan bahwa terdapat partikel subatom yang disebut elektron yang tersebar di dalam atom.

J. J. Thomson merupakan penemu elektron. Thomson mencoba menjelaskan keberadaan elektron menggunakan teori dan model atom-Nya. Menurutnya, elektron tersebar secara merata di dalam atom yang dianggap sebagai suatu bola yang bermuatan positif. Model atom yang dikemukakan oleh Thomson sering disebut sebagai model roti kismis. Dengan roti sebagai atom yang bermuatan positif dan kismis sebagai elektron yang tersebar merata diseluruh bagian roti. Atom secara keseluruhan bersifat netral

Kelebihan model/teori atom Joseph John Thompson:
  • Dapat menerangkan adanya partikel yang lebih kecil dari atom.
  • Dapat menerangkan sifat listrik atom.
Kelemahan model/teori atom Joseph John Thomson:
  • Tidak dapat menerangkan efek penghamburan cahaya pada lempeng tipis emas.

Model Atom Joseph John Thomson
Model Atom Ernest Rutherford (Orbit Elektron Ernest Rutherford)


Ernest Rutherford
Ernest Rutherford (1911), seorang ahli Fisika Inggris. Penelitian penembakan sinar alpha pada plat tipis emas membuat Rutherford dapat mengusulkan teori dan model atom untuk memperbaiki teori dan model atom Thomson.

Rutherford mengatakan bahwa atom terdiri dari inti (bermuatan positf) berada di pusat, sementara elektron (bermuatan negatif) bergerak mengelilingi inti. Sebagian besa
r atom adalah ruangan kosong dan hampir semua massa atom ada pada inti.

Kelebihan model/teori atom Ernest Rutherford:
  • Dapat menerangkan efek penghamburan sinar alfa pada lempeng tipis emas.
Kelemahan model/teori atom Ernest Rutherford:
  • Bertentangan dengan teori elektrodinamika klasik Maxwell (elektron yang terus bergerak akan memancarkan energi yang pada akhirnya akan habis dan jatuh ke inti).


Model Atom Ernest Rutherford

Model Atom  Niels Bohr (Miniatur Tata Surya Niels Bohr)

Niels Bohr
Niels Bohr (1913), fisikawan dari Denmark ini yang selanjutnya menyempurnakan model atom yang dikemukakan oleh Rutherford. Penjelasan Bohr didasarkan pada penelitiannya tentang spektrum garis atom hidrogen.

Beberapa hal yang dijelaskan oleh Bohr:
  1. Elektron mengorbit pada tingkat energi tertentu yang disebut kulit.
  2. Tiap elektron mempunyai energi tertentu yang cocok dengan tingkat energi kulit.
  3. Dalam keadaan stationer, elektron tidak melepas dan menyerap energi.
  4. Elektron dapat berpindah posisi dari tingkatenergi rendah dan sebaliknya dengan menyerap dan melepas energi.
Kelebihan model/teori atom Niels Bohr:
  • Dapat menjelaskan spektrum atom hidrogen
  • Menjawab kesulitan teori atom Rutherford
Kelemahan model/atom atom Niels Bohr:
  • Tidak dapat menjelaskan atom berelektron banyak.
  • Tidak dapat menerangkan efek Zeeman bila atom ditempatkan pada medan magnet.

Model Atom  Niels Bohr
ilmu-pintarku.blogspot.com
semoga dapat bermanfaat bagi kita semua ^^

 


No comments:

Post a Comment